BERBAGI
ISTIMEWA

MR.co, BEKASI – Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Luhut Binsar Panjaitan pastikan semua perizinan dan kepemilikan tanah atas Meikarta tidak ada masalah.

Kepastian itu disampaikan Luhut saat menjadi pembicara kedua pada seremoni Topping Off (tutup atap) dua menara Meikarta di Cikarang, kemarin (29/10).

“Saya tanya Pak James Riady mengenai semua masalah perizinan dan kepemilikan tanah. Dia jawab semua tidak ada masalah,” kata Luhut.

Dalam sambutannya, Luhut menekankan agar masyarakat tidak cepat berburuk sangka terhadap proyek Meikarta.

“Saya melihat betapa Pak James mempertaruhkan reputasi Lippo untuk membangun kawasan yang sudah dipersiapkan selama 20 tahun,” tambah dia.

Menurut Luhut, dengan mengembangkan Meikarta, Lippo telah menciptakan 70.000. Dari jumlah ini, 90 persen di antaranya dialokasikan untuk pekerja lokal. Sisanya 10 persen untuk pekerja asing.

“Saya bilang Pak James kalau ada kritik ya harus diperbaiki. Tentu tidak ada yang sempurna, tapi kita harus memberikan apresiasi kepada Lippo yang membuat lapangan kerja,” kata Luhut.

Saat ini, lanjut dia, pemerintah tengah mengembangkan 12 kawasan ekonomi khusus (KEK). Tiga di antaranya berhasil dibangun, dan empat lainnya dalam proses pembangunan. Sisanya masih dalam kajian.

Koridor Cikarang (Bekasi) sepanjang 10 kilometer akan diintegrasikan dengan kawasan lainnya seperti Jakarta, dan Bandung. Pasalnya, 92 persen pembeli apartemen Meikarta berasal dari Jakarta.

Luhut mengaku, Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah memberikan arahan agar dibuat koridor khusus yang mengintegrasikan Kota Jakarta dan Bandung melalui Cikarang sebagai sentrum ekonomi di Pulau Jawa.

Jawa, imbuh dia, akan menjadi satu kota sendiri yang didesain untuk jangka waktu panjang. Termasuk desain permukiman, jaringan air, listrik, transportasi, dan lainnya.

“Nantinya pembangunan infrastruktur pendukung akan dibuat dengan skema business to business (B to B),” cetus Luhut.

Rencananya, hari ini (30/10), diadakan rapat mengenai koridor terpadu Jakarta-Bandung. Paling lambat, kata Luhut, tanggal 10 November 2017 akan digelar pemaparan konsep kawasan dari para pemilik proyek.

“Dari situ akan diketahui, dalam sebulan ke depan, akan diapakan koridor ini,” tuntas Luhut.

Meikarta sendiri merupakan proyek perumahan skala kota dengan estimasi nilai investasi Rp 278 triliun.

Chairman Lippo Group James Riady memaparkan, Meikarta akan mencakup 100 gedung tinggi dengan ketinggian masing-masing gedung sekitar 35 hingga 45 lantai.

Ke-100 gedung itu terbagi dalam peruntukan hunian sebanyak 250.000 unit, perkantoran strata title, 10 hotel bintang lima, pusat belanja dan area komersial seluas 1,5 juta meter persegi.

Fasilitas yang akan melengkapinya antara lain pusat kesehatan, pusat pendidikan dengan penyelenggara dalam dan luar negeri, tempat ibadah, dan lain-lain.

“Khusus untuk perumahannya, kami membidik segmen kelas menengah. Harga hunian yang kami patok senilai Rp 12,5 juta per meter persegi,” tutur James.

James menargetkan, pengembangan Meikarta tahap pertama akan selesai dalam waktu tiga tahun.

Dia meyakini target ini akan tercapai mengingat sebagian atau 50 gedung sudah terbangun dan akan mulai digunakan pada 2018 mendatang.

Gedung-gedung tersebut di antaranya merupakan apartemen servis, hotel, dan apartemen strata title yang dikerjasamakan secara patungan modal dengan perusahaan Jepang yakni Mitsubishi, Toyota, dan Mitsui. (fan)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here